Imron Rosadi, Hari Ini Resmi Pimpin Kabupaten Cirebon

Ini Target 99 Hari Masa Kerjanya

Imron Rosadi

CIREBON-Ada yang berbeda yang akan dilakukan Imron Rosadi setelah hari ini, Jumat (17/5), dilantik menjadi Plt Bupati Cirebon. Jika biasanya para kepala daerah punya target kerja dengan istilah ‘100 hari kerja’, Imron justru punya istilah ‘99 hari kerja’. Bagi Imron, 99 hari masa kerja lebih indah. Layaknya lafal asmaul husna.

Makna 99 hari kerja bagi Imron adalah kerja cepat. Ia menginginkan seluruh kepala dinas harus siap kerja dengan berbagai inovasi. Termasuk dengan kompetensi yang mereka miliki. Para kepala dinas, kabid, dan kasi, kata Imron, harus bisa mengurai berbagai persoalan di lapangan. Seperti masalah pendidikan, kesehatan, sosial, dan ekonomi.

Para ASN itu dituntut bisa mengindentifikasi apa yang harus dikerjakan secara cepat dan tuntas.  Setidaknya, sambung Imron, satu bulan kerja, jajaran SKPD sudah bisa mengurai semua permasalahan. Sehingga, di bulan kedua bisa bergerak. Dan hasilnya bisa diketahui di bulan ketiga.

Jika target tersebut tidak tercapai, langkah selanjutnya adalah melakukan evaluasi. “Jadi, program 99 hari kerja ini adalah program doa sapujagat. Artinya, konsep dari doa itu adalah ilmu kesehatan dan ekonomi. Sehingga, apa yang menjadi problem di tengah masyarakat bisa diselesaikan pemerintah daerah. Baik itu kemiskinan, lingkungan, dan pelayanan kesehatan,” terang pria yang mengaku memiliki nama lahir Imron Rosadi, tapi dalam data kependudukan justru hanya menggunakan nama Imron.

Terkait pendidikan, baik pendidikan formal maupun non formal, Imron mengatakan mutunya harus bisa naik dari yang sebelumnya. Termasuk menekan angka buta aksara di Kabupaten Cirebon. “Sudah bukan zamannya lagi masih ada buta aksara di Kabupaten Cirebon. Ini juga harus tuntas,” tegasnya saat diwawancara Radar Cirebon di kediaman pribadinya di wilayah Sumber, Kabupaten Cirebon, Rabu lalu (15/5).

Lebih lanjut dia menyampaikan, ada tiga faktor yang dapat mengikat sosial budaya di tengah masyarakat. Yakni keamanan, ketertiban, dan kenyamanan. Ketiga tiga faktor jika berjalan baik, akan berdampak pada geliat pertumbuhan ekonomi. “Ini penting. Karena ketiga faktor itu menjadi bagian penting dalam menjaga kondusivitas daerah,” ucapnya.

Karena itu, ia akan mendesak SKPD segera melakukan program-program yang sudah dicanangkan di awal tahun 2019. Sebab, kini sudah memasuki pertengahan tahun.  “Perlu dioptimalkan. Jangan sampai program yang sudah dicanangkan dan tersusun dengan baik justru berantakan karena kurangnya support dari internal SPKD itu sendiri. Jadi akan saya tekankan kepada seluruh SKPD untuk serius membenahi pembangunan di Kabupaten Cirebon,” tegasnya.

Halaman: 1 2

Berita Terkait